Senin, 18 November 2013

WISUDA KETIGA STIE KASIH BANGSA

on Saturday, 21st September 2013
Kesan Pesan oleh Alumni STIE Kasih Bangsa yang disampaikan Oleh Sdri. Laura


Pembacaan Janji Wisudawan yang dipimin oleh Sdr. Asa Theodorus, dan diikuti oleh seluruh wisudawan


Prof. DR. Ahmad Syafii Maarif (Buya) selaku Pembina STIE Kasih Bangsa saat diwawancarai usai acara wisuda berlangsung


Ini dia wajah seluruh calon pemimpin masa depan bangsa.
CONGRATULATIONS....!

Jumat, 05 April 2013

HYMNE KASIH BANGSA

video

HYMNE KASIH BANGSA
Cipt: Agung Wibawanto (20050202002)

Mari bersama-sama
Kita membangun bangsa
Pendidikan dapat merubah segalanya
Tunjukkan bangsa kita di hadapan dunia
Bahwasannya semua kita bisa

***Perangilah kebodohan demi bangsa ini
Tingkatkanlah pendidikan, untuk bekal kita nanti

Ciptakanlah semua kecerdasan tuk bangsa
Berjuanglah meraih cita-cita
Disinilah tempatnya, tuk majukan negara
Masa depan kita STIE Kasih Bangsa

***Perangilah kebodohan demi bangsa ini
Tingkatkanlah pendidikan, untuk bekal kita nanti

Ciptakanlah semua kecerdasan tuk bangsa
Berjuanglah meraih cita-cita
Disinilah tempatnya, tuk majukan negara
Masa depan kita STIE Kasih Bangsa


Kasih Bangsa.......2x

KASIH BANGSA CHAMPIONSHIP 2008

Secara tidak sengaja, saya membuka sebuah file yang terdapat dalam flashdisk saya yang sudah lama tidak dibuka. Saya memukan sebuah artikel tentang STIE Kasih Bangsa dan Pak Ekawahyu Kasih, yang dulu pernah saya tulis seperti berikut ini:


Kasih Bangsa, adalah nama sebuah perguruan tinggi yang belum cukup terdengar gaungnya di masyarakat. Namun, apakah perguruan inggi yang didirikan oleh salah seorang pengusaha bernamaDr. Eka Wahyu Kasih,MM ini mau kalah dalam persaingan di masyarakat?

Walaupun masih terbilang seumur jagung, tapi dedikasi yang diberikan oleh kampusbeasiswa tersebut cukup besar. Bebrapapekan yanglalu, Sekolah Tinggi Ilmu EkonomiKasih Bangsa menggelar suatu ajang pertarungan seru yang diikuti oleh para pelajar se-DKI Jakarta dan sekitarnya. Kasih Bangsa Championship 2008, itulah nama dari kegiatan tersebut.kegiatan yang berhadiah total senilai Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) ini sengaja dipersembahkan kepada Dr. Eka Wahyu Kasih, MM sebagai hadiah di hari ulang tahun emasnya yang ke-50. selain itu, kegiatan ini juga bertujuan untuk lebih memperkenalkan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kasih Bngsa kepada masayrakat, khususnya para pelajar di tingkat Sekolah Menengah Atas dan unutk lebih mempererat tali kekeluargaan diantara keluarga besar para stakeholdernya.

oo0oo

Pagi hari itu, tanggal 25 Oktober 2008 Kasih Bangsa Championship 2008 telah diresmikan. Ibu Widuri, drg selaku salah satu pendiri Kasih Group yang juga istri tercinta dari Bapak Dr. wahyu Kasih, MM yang vertindak sebgai orang yang meresmikan acara tersebut.

Ada lima mata lomba yang dipertarukan dalam Kasih Bangsa Championship 2008 ini. Diantaranya adalah: Dance, Tenis Meja, Bridge, Basket Ball dan Festival Band. Empat mata lomba dimulai sejakhari pertama,yaitu,dance,tenismeja, bridegedan basketball. Sedangkan festival band dilaksanakan pada hari kedua, yaitu tanggal 26 Oktober 2008. Dance, tenismeja dan bridge selesai dilaksanakan pada hari pertama, sedangkan basket ball harus diteruskan selama sepekan kedepan.

Riuhnya pengunjung pada hari pertama Kasih Bangsa Championship 2008 ini juga tercermin pada riangnya tawa yang terrlukis di wajah para kontestan. Udara panas dan hujan yang sempat menguyur tidak dapat melunturkan semangat para panitia penyelenggara untuk tetap mensuksekan kegiatan ini.

Malam akhirnya dating menyelimuti kampus kecil yang  berada di ujung Jalan E, Kebon Jeruk ini, kompetisi pada hari pertama telah selesai dengan ;ancar dan baik. Kesibukan para panitia penyelenggara masih terasa hingga hari kedua ini. Pada hari kedua ini, hanya ada dua mata lomba yang diselenggarakan,yaitu festival band dan basket ball.

Pagi hari panitia sudah sibuk melayani peserta yang telah dating untuk melakukan cek sound. Walau kompetisi dimulai sinag hari, namun tidak menyurutkan semangat para peserta dalam menanti juri – juri yang tidak asing lagi dalam dunia musik. Yang bertindak sebagai juri dalam festival band adalah James F. Sundah (pencipta lagu), Krishna (mantan keyboardis Ada Band yang sekarang memiliki band baru bernama Krisna and The New Spectrum) dan Wendy Putranto (penulis dalam majalah Rolling Stones yang juga sebagai manajer group Band The Upstair).

Akhirnya datang juga, waktu yang ditunggu-tunggu oleh para peserta dan pengunjung, serta mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kasih Bangsa. Langkah para dewan juri menuju ke mimbar diikuti pula oleh suara jantung para peserta yang gugup bercampur senang. Satu demi satu para peserta ,ulai menampilkankebolehannya dalam bermusik. Tak kalah kehadiran bintang tamu juga turut meramaikan acara ini. Walaupun bintang tamu tersebut masih dalam skala kecil.

Semakin malam, hari semakin asik dan meriah. Lampu-lampu yang menghiasi panggung bagaikan lampu dalam sorot ruang diskotik yang megah. Kelelahan yang dirasakan para peserta dan panitia sudah tak mereka hiraukan, karena hiburan para peserta yng bernyanyi dipanggung cukup untuk menghapus rasa lelah itu.

Seharian sudah,akhirnya hari kedua  hampir saja usai. Tepat pukul 10 malam, ketiga dewan juri naik ke atas panggung dengan selembar kertas yang mereka bawa. Dalam lembaran kertas itulah tertulis nasib para peserta. Ketegangan mulai terasa pada detik-detik pengumuman, mau tidakmau dewan juri harus memutuskan siapa yang tampil jadi pemenang. Tak lama kemudian dewan juri menyebutkan nama “Joseline” sebagai pemenang pertama.
Meledak sudah suara para hadirin yang dating pada malam itu, lapangan kampus Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kasih Bangsa bagaikan lapangan sepak bola yang dikelilingi oleh para supporter yang meneriakkan yel-yel kemenangan.

Sepekan juga telah berlalu, kelima mata lomba telah usai dilaksanakan. Bagi pemenang kompetisi dance dan festival band berhak tampil kembali pada acara Malam Ulang Tahun Dr. Eka Wahyu Kasih, MM di hotel Crowne Plaza pada tanggal 1 November mendatang.

Pada tanggala 1 November itulah akhir dari persembahan istri tercinta dan seluruh karyawan Kasih Group serta mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kasih Bangsa.

(Sya_Alw)




Minggu, 31 Maret 2013

Perginya Seorang Sahabat

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Ahmad Syafii Maarif

Suatu ketika, beberapa tahun yang lalu, ketua sebuah lembaga di lingkungan Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah mendapat undangan dari Jerman untuk menghadriri pertemuan si sana. Teman ini memerlukan bantuan untuk beli tiket pergi-pulang sebesar 1.000 dolar AS. Pengusaha Deddy Julianto saya kontak jika mungkin membantu. Tanpa banyak bertanya, langsung dijawab oke.

Pengalaman lain banyak sekali untuk dicatat dalam perkara bantu-membantu ini. Pak Deddy adalah seorang pengusaha nyah-nyoh (suka memberi) terhadap siapa saja yang memerlukan bantuan, termasuk membantu panti asuhan di Jawa Tengah.

Entah sudah berapa ratus juta yang dikeluarkan untuk kepentingan sosial. Kadang-kadang juga dibantunya anak-anak muda yang terlibat dalam pembentukan partai politik, sekalipun mereka berujung pada kegagalan. Anak-anak muda yang punya ambisi politik ini pada umumnya hanya punya modalidealisme, sedangkan modal ekonomi hampir tidak mereka miliki.

Akibatnya, mereka sering terombang-ambing menghadapi realitas politik yang ganas, akibat selera dan gesekan kepentingan para pemodal. Saat saya tidak lagi duduk di jajaran PP Muhammadiyah pada Juli 2005, Pak Deddy langsung menawarkan agar mau tinggal di apartemen bila ada keperluan ke Jakarta, tidak lagi lingkungan kantor PP Muhammadiyah di kawasan Menteng Raya. Maka, kemudian didapatlah sebuah apartemen di Taman Rasuna, Kuningan.

Semula disewa di lantai 19, kemudian malah dibelinya yang berada si Tower 2 Lt 10B yang saya tempati sampai hari ini jika ke Jakarta. Semua biaya adalah tanggungan sahabat kita ini. Pernah saya mau pindah ke kantor Maarif Institute di kawasan Teber, Pak Deddy tetap saja menyarankan agar tetap saja di Kuningan. Saya tidak tahu mengapa perhatian Pak Deddy atas diri saya demikian besar, padahal untuk sekadar tinggal selama satu atau dua hari di Jakarta dengan kekuatan sendiri masih mungkin.

Bukan saja Pak Deddy, anak sulungnya Defy dan sopirnya Gazali turut pula peduli dalam mengurus saya. Saya tidak mungkin membalas jasa keluarga ini yang telah berbuat baik selalma bertahun-tahun kepada saya. Tidak hanya sampai disitu. Pernah pula saya diberi kartu kredit BNI yang boleh digunakan untuk keperluan transaksi keuangan, termasuk untuk beli tiket pesawat, sekalipun saya tidak sampai hati menggunakannya. Mungkin karena tidak pernah dimanfaatkan itu, setelah dua tahun tidak diperpanjang lagi.

Cobalah anda bayangkan, betapa Pak Deddy "memanjakan" saya, yang tidak punya pertalian darah apapun. Ada ketentuan di BNI, kartu kredit hanya diberikan kepada orang yang berusia di bawah 60 tahun, padahal saya ketika itu sudah kepala tujuh. Karena Dirut BNI adalah teman dekatnya, kartu ini diberikan juga.

Kini sahabat saya ini setelah operasi jantung by-pass di RS Harapan Kita pada 13 Maret, hari berikutnya sekitar pukul 11.40 WIB telah dipanggil Allah SWT untuk selama-lamanya. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un, semoga husnul khatimah, amin.

Pak Deddy punya jaringan yang luas, baik dengan sesama pengusaha, lintas agama, para jendral, maupun dengan polotikus dan anak-anak muda. Sebagai alumnus PII (Pelajar Islam Indonesia) dengan tempaan semangat perjuangan yang kental, Pak Deddy punya kepedulian terhadap masalah-masalah bangsa dan negara.

Mungkin pada sisi inilah pandangan Pak Deddy dan pandangan saya bertemu pada suatu titik, sekalipun tidak banyak yang dapat disumbangkan untuk keperntingan bangsa dan negara yang sarat beban ini.

Sahabat dekatnya banyak sekali, diantaranta Ir. Salahudin Wahid dan Dr. dr. Wahyu Kasih, SH, MM. Untuk Pak Salahudin, tidak perlu lagi dikomentari karena sudah sangat terkenal. Tetapi, buat Bung Wahyu, catatan apresiatif perlu ditambahkan dalam kaitannya dengan Pak Deddy dan dunia pendidikan. Sebagai seorang pengusaha yang berhasil, Bung Wahyu, seorang penganut agama Buddha berasal dari Kalimantab, telah sejak lama mengembangkan STIE Kasih Bangsa di kawasan Kebon Jeruk, sebuah sekolah setengah gratis untuk mahasiswa serba kekurangan.

Pak Deddy dan saya telah diminta untuk susuk sebagai pembina kehormatan sekolah ini. Hebatnya, belum lagi rampung kuliah, mahasiswa STIE telah diserap dunia kerja. Pekerjaanlah yang mencari mereka, bukan sebaliknya.

Selama Pak Deddy sirawat sampai dioperasi, Bung Wahyu telah terlibat secara kejiwaan dalam menunggui sahabat kita ini. Dalam proses pemakaman menjelang shalat Jumat, 15 Maret, di kawasan Pondok Kopi, Jakarta Timur, saya perhatikan betul wajah Bung Wahyu yang menanggung perasaan berat melepas sahabat kami ini. Selamat jalan Pak Deddy Julianto, semoga dalam perjalanan di alam sana, semuanya berjalan lancar di bawah naungan rahmat, ampunan dan keridhaan Allah. Dan kepada keluarga yang ditinggal diberikan-Nya ketabahan, kesabaran, dan ketegaran dalam menghadapi musibah kematian yang tidak ringan ini. Kita semua pasti menyusul, cepat atau lambat!


Redaktur : M Irwan Ariefyanto
Sumber: http://www.republika.co.id/berita/kolom/resonansi/13/03/19/mjwtqp-perginya-seorang-sahabat

Jumat, 01 Maret 2013

SOLUSI TEPAT


Hampir semua siswa yang telah menyelesaikan sekolahnya di tingkat SMA/K./sederajat pasti ingin melanjutkan pendidikannya ke perguruan tinggi. Tapi sayangnya tidak semua dari mereka mampu membayar biaya kuliah yang hampir menyentuh langit. Maka dari itu, banyak lulusan SMA/K/sederajat yang memutuskan untuk bekerja setelah lulus sekolah. Sayangnya pilihan bekerja tanpa bekal pendidikan tinggi tidak akan berlangsung lama dan tidak memiliki jenjang karir yang baik di suatu perusahaan, baik itu perusahaan milik pemerintah, swasta atau menjadi seorang pengusaha.

Oleh karena itu, STIE Kasih Bangsa hadir sebagai solusi bagi generasi muda Indonesia untuk tetap dapat melanjutkan pendidikan tinggi dengan biaya yang ringan, namun dengan dampak yang sangat besar. STIE Kasih Bangsa merupakan “Kampus Beasiswa” yang memberikan beasiswa kepada seluruh mahasiswanya, bahkan hingga 100% s.d tamat sarjana.

Memasuki tahun ketiga atau pada semester kelima, semua mahasiswa diwajibkan magang/ bekerja/ berwirausaha. Dengan adanya program Link and Match, STIE Kasih Bangsa telah bekerjasama dengan beberapa perusahaan swasta ternama di Indonesia seperti Agung Podomoro Group, Act Visual Communication, PT. Zyrexindo Mandiri Buana, PT. Roda Nusantara dan masih banyak lagi perusahaan besar lainnya menyelenggarakan program wajib magang minimal 1 (satu) tahun di semester 5. Mahasiswa yang magang di perusahaan yang telah bekerjasama dengan STIE Kasih Bangsa tidak dipungut biaya apapun, termasuk potongan gaji bulanan yang diterima dari perusahaan. Berapapun besarnya gaji yang diterima oleh mahasiswa, sepenuhnya menjadi hak mahasiswa. Bahkan STIE Kasih Bangsa dan perusahaan telah menyepakati bahwa gaji minimal yang diterima oleh mahasiswa magang, setara dengan besaran UMR (Upah Minimun Regional). Walaupun STIE Kasih Bangsa telah bekerjasama dengan beberapa perusahaan dalam program maganag, tetapi mahasiswa diberikan kebebasan untuk memilih tempat magang dan bekerja (tidak harus di perusahaan rekanan STIE Kasih Bangsa) tidak ada ikatan dinas/kontrak bagi mahasiswa untuk bekerja di perusahaan tertentu, bahkan mahasiswa pun diberi pilihan untuk tidak bekerja, namun harus menjalankan usaha (menjadi seorang wirausaha).

Program beasiswa terdiri dari beasiswa Reguler dan beasiswa khusus. Beasiswa khusus adalah program beasiswa yang terjadi karena kerjasama antara STIE Kasih Bangsa dengan instansi/yayasan/pemerintah. Awal tahun 2013, STIE Kasih Bangsa telah menjalin kerjasama beasiswa dengan Kabupaten Nias Selatan, Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat dan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia. Dan masih berjalan proses dengan beberapa instansi lainnya. STIE Kasih Bangsa tidak pernah lelah untuk menjadikan Indonesia yang lebih baik dengan memberikan beasiswa pendidikan kepada putra-putri terbaik Indonesia. Bersama STIE Kasih Bangsa mencetak pemimpin visioner Indonesia.

Logo compress.jpg
 






Kampus Beasiswa
STIE Kasih Bangsa

Jalan Dr. Kasih No. 1 (Jalan E) Arteri Kebon Jeruk Jakarta Barat 11530
Website           : www.stie-kasih-bangsa.ac.id
Email               : stie_kasih_bangsa@yahoo.co.id
Facebook        : www.facebook.com/stie.kb
Twitter             : @Kampus_Beasiswa
Tlp./Fax           : (021) 5363420/ (021) 70664341/ 085715007949


Selasa, 08 Januari 2013

AVATAR (All Variant To Gather)

Kampus Beasiswa STIE Kasih Bangsa akan melaksanakan kegiatan Gathering akbar, yang ditujukan bagi seluruh keluarga besar Kampus Beasiswa STIE Kasih Bangsa (Mahasiswa, Dosen, Karyawan dan Almuni).
Salah satu tujuan acar gathering ini adalah untuk lebih mempererat tali silaturahmi dan kekeluargaan diantara seluruh keluarga besar Kampus Beasiswa STIE Kasih Bangsa.

Acara ini akan dilaksanakan setelah UAS, yaitu pada:
Hari      : Sabtu-Minggu
Tanggal : 26-27 Januari 2013
Lokasi  : Camp David Resort, Pacet, Puncak ( www.campdavidresort.com )
Biaya    : Rp 250.000,-
Fasilitas : - Penginapan selama 2 hari 1 malam
               - Bus AC
               - 5 kali Makan
               - 2 kali snack
               - Indoor dan Outdoor games
               - doorprize
Contact Person: Syarifah (085715007949)

Kepada seluruh kakak-kakak alumni, sangat diharapkan kehadiran dan partisipasinya.

_Salam Kasih Bangsa_